Menu

( pcs)
jmlBarangBerat (Kg)Total
keranjang anda kosong
0 0,00Rp 0
Selesai Belanja

11 Kesalahan Umum Penghayatan Iman Katolik.

Friday, April 14th 2017.

 

Seorang umat Katolik yang baik tentu tidak hanya berusaha memahami dan menghayati iman Katoliknya, namun ia juga dituntut untuk melaksanakannya dengan baik dan maksimal. Namun pada prakteknya, pengalaman pribadi saya ketika berinteraksi dengan sesama umat lainnya menunjukkan bahwa ternyata masih terdapat beberapa penghayatan umat yang kurang sesuai dengan apa yang sebenarnya diajarkan oleh Gereja Katolik. Oleh karena itu, berikut ini saya membuat daftar beberapa kesalahan umum yang saya temukan, sambil menjelaskan tentang pemahaman yang lebih selaras dengan ajaran Gereja.

#1. Sesuatu disebut dosa kalau merugikan orang lain.

Mari kita mulai dengan pemahaman sederhana tentang dosa. Dosa berarti pelanggaran atau ketidaktaatan terhadap hukum Allah. Apakah hal tersebut selalu merugikan orang lain? Kenyataannya tidak. Terdapat beberapa dosa yang tidak memberikan kerugian fisik secara langsung atau tak langsung, misalnya dosa pornografi dan masturbasi. Dengan tegas Gereja menyatakan bahwa kedua dosa tersebut tergolong dalam dosa berat (Katekismus Gereja Katolik 2352-2354 dan 2396). Selain itu, berpikiran atau berniat jahat pun sudah termasuk dalam dosa ringan, oleh karena itulah dalam pernyataan tobat kita mengakui “bahwa saya telah berdosa…dalam pikiran…”

Menerima Komuni dalam keadaan berdosa berat juga termasuk dosa sakrilegi, dan ini merupakan dosa yang lebih berat lagi. Sekalipun tidak ada orang yang dirugikan, namun hal ini sangat tidak berkenan di mata Allah, dan merupakan penghinaan terhadap-Nya.

Analogi yang lebih sederhana dapat kita lihat dalam kehidupan sehari-hari.  Kendaraan yang menerobos lampu merah, atau mobil yang berjalan di jalur busway, merupakan hal yang melanggar hukum, sekalipun hal ini tidak selalu memberikan kerugian secara langsung seperti kecelakaan. Namun para pelanggar hukum ini mendapatkan hukuman, karena mereka jelas melanggar hukum.

Jadi, dosa itu tidak selalu harus merugikan orang lain.

#2. Dosa itu hanya urusan saya dan Tuhan.

“Kita tidak perlu menghakimi dosa orang lain, biarlah dosa seseorang menjadi urusan pribadinya dengan Tuhan”, begitulah argumen yang pernah saya dengar. Argumentasi tersebut sebenarnya malah mendorong seseorang untuk diam saja ketika melihat orang lain berdosa, dan sikap diam tersebut justru merupakan sebuah dosa.

Kita tidak boleh diam saja melihat seseorang jatuh ke dalam dosa. Mendiamkan dan membiarkan orang lain berbuat dosa juga termasuk dosa. Melainkan, kita harus menegur mereka dengan lemah lembut dan penuh kasih—tanpa mengkompromikan kebenaran—supaya mereka sadar akan perbuatan dosanya dan berusaha untuk tidak melakukannya lagi.

#3. Pergi Misa = Menerima Komuni.

Ada juga yang berpendapat bahwa kalau menghadiri Misa, yang penting saya harus menerima Komuni. Beberapa orang juga ada yang langsung pulang setelah menerima Komuni, apapun alasannya. Apakah benar demikian?

Kenyataannya, Komuni hanya boleh diberikan kepada mereka yang sudah dibaptis Katolik, menerima Komuni pertama, dan berada dalam keadaan berahmat (tidak dalam keadaan berdosa berat). Jadi, kalau anda tidak berada dalam keadaan berahmat, anda tidak boleh menerima Komuni, namun anda harus tetap memenuhi kewajiban anda menghadiri Misa hari Minggu. Hadirilah Misa Minggu, namun jangan menerima Komuni kalau anda belum sempat mengaku dosa sebelumnya.

Secara pribadi, saya cenderung tidak menerima Komuni kalau Komuni diberikan dengan cara dua rupa dan umat mengambil Hosti lalu mencelupnya sendiri. Ada yang berkata bahwa sebaiknya tetap menerima Komuni, karena bila tidak, kita tidak memperoleh keuntungan secara rohani, namun setelah Misa menegur romo tersebut karena cara membagikan Komuninya salah dan sudah dilarang dalam dokumen Redemptionis Sacramentum (no. 104).

Dalam kasus ini, maka sebenarnya kita dihadapkan pada dua hal: apakah kita sebaiknya mengutamakan sikap hormat terhadap Tubuh dan Darah Kristus—dan karenanya tidak menerima Komuni dengan cara yang salah—atau kita lebih mengutamakan manfaat rohani bagi diri kita dengan menerima Komuni dengan cara yang kurang menunjukkan rasa hormat terhadap Tubuh dan Darah Tuhan—sekalipun dilakukan dengan terpaksa. Harap diingat bahwa penghormatan terhadap Tubuh dan Darah Tuhan merupakan hal utama yang seharusnya kita ingat dan jaga, khususnya dalam Liturgi.

#4. Romo selalu benar, umat awam pasti salah.

Dalam diskusi yang membahas ajaran iman Katolik, sering terdengar argument seperti berikut: “saya ikut kata Romo”, “yang memberikan penilaian itu kan awam”, “kamu itu siapa? Perkataanmu berbeda dengan romo”. Tanggapan tersebut dikeluarkan bila seseorang sedang berusaha mengajarkan ajaran Gereja yang benar. Respon tersebut memberikan kesan, seolah-oleh imam itu selalu benar, dan umat awam selalu salah.

Padahal imam juga bisa melakukan kekeliruan. Ada imam yang berkata bahwa masturbasi bukan dosa berat (bdk. KGK 2396), di luar Gereja ada keselamatan (bdk. KGK 856-848), umat tidak boleh menerima Komuni di lidah sambil berlutut (bdk. Redemptionis Sacramentum no 91-92). Itu beberapa contoh kekeliruan yang dilakukan oleh imam yang pernah saya temui.

Kesimpulannya? Setiap orang yang berusaha mengajarkan ajaran iman, harus selalu memiliki dasar argumentasinya dari dokumen Magisterium Gereja Katolik. Kita harus berpikir kritis. Imam tidak selalu benar, dan awam tidak selalu salah.

#5. Sharing pengalaman iman tidak boleh dikoreksi.

Sharing merupakan salah satu aktivitas favorit orang Katolik. Bila terdapat pertemuan doa, pasti adasharing. Namun, berdasarkan pengalaman saya, sharing ini dapat menjadi ajang untuk menyebarkan hal-hal yang kurang pas dengan ajaran Gereja. Terlebih bila sharing pengalaman seseorang tidak boleh dikoreksi, karena dalam sharing tidak ada benar atau salah.

Dalam sharing dengan kelompok legio Maria, seseorang mengatakan “kita itu tidak perlu berdebat tentang iman, yang penting hidup kita itu baik, itu cukup”. Eits, nanti dulu. Umat Katolik memiliki tanggung jawab untuk mempertanggungjawabkan imannya (bdk 1 Pet 3: 15). Debat kusir memang tidak perlu, apalagi orang yang menjadi lawan diskusi memang tidak memiliki kehendak baik, itu sama dengan memberi mutiara kepada babi (bdk Mat 7: 6). Namun, debat itu memang perlu, sampai batas tertentu, dan kita perlu tahu juga kapan harus berhenti.

Tidak tepat juga dikatakan bahwa yang penting hidup kita baik, atau yang penting berbuat baik, seolah-olah perbuatan baik saja yang menyelamatkan. Atau, persepsi lainnya ialah, seolah-olah mewartakan ajaran iman melalui kata-kata itu tidak penting. Baik pewartaan iman melalui kata-kata juga penting, dan memang ini tugas kita sebagai pengikut Kristus (bdk Mat 28:18-20).

Seringkali dalam sharing juga dikatakan, tidak ada benar atau salah dalam sharing. Ini salah sekali, walaupun tujuannya ialah supaya mendorong orang untuk terbuka dan membagikan pengalamannya. Kita perlu membedakan hal-hal yang sifatnya subjektif (dan karenanya memang tidak ada benar dan salah) dengan hal-hal yang sifatnya objektif. Sharing selalu mengandung dua hal tersebut.

Jadi, dalam sharing pengalaman iman, kita juga perlu kritis. Terkadang, selain menceritakan pengalaman pribadi yang bersangkutan—yang tentunya kita tidak dapat menyangkal pengalaman tersebut—seseorang dapat memberikan nasehat atau menarik kesimpulan yang tidak sesuai dengan ajaran Gereja. Oleh karena itu,  fraternal correction yang berlandaskan kasih dan kebenaran, merupakan unsur yang penting dalam kegiatan sharing iman.

#6. Keselamatan jiwa = bebas dari penderitaan fisik

Kata “keselamatan” sering disamakan dengan kesehatan jasmani atau terbebasnya seseorang dari penderitaan fisik. Ini tidak keliru, namun ini merupakan prioritas nomor 2. Prioritas utamanya ialah keselamatan jiwa. Apa artinya? Keselamatan jiwa artinya kita perlu menjaga diri kita untuk tetap selalu berada dalam keadaan berahmat. Kita perlu tekun berdoa, memperdalam ajaran iman Katolik, mengasihi Allah dan sesama, menjalankan perintah Tuhan dan menjauhi larangan-Nya.

Dan jangan lupa, kalau sampai ada yang jatuh dalam keadaan berdosa berat, sesegera mungkin carilah imam untuk mengaku dosa. Bahayanya ialah, meninggal dalam keadaan berdosa berat dapat membuat seseorang masuk neraka (KGK 1033-1037), terlebih bila meninggalnya dalam keadaan dosa berat yang belum sempat disesali atau belum sempat menerima absolusi dalam sakramen Tobat.

Ingatlah ayat Kitab Suci berikut: takutlah terhadap hal yang dapat menghancurkan jiwa daripada menghancurkan tubuh (Mat 10:28)

#7. Mengaku dosa cukup saat masa Advent, Prapaskah, dan saat seseorang berada dalam keadaan berdosa berat.

Kewajiban minimal umat Katolik ialah mengaku dosa setahun dua kali, yaitu saat masa Advent dan Prapaskah (Kitab Hukum Kanonik 989). Ini standar minimal. Bisa kita tambahkan, kita wajib mengaku dosa kalau jatuh dalam keadaan berdosa berat. Tapi apakah hanya ini saja? Apakah kita puas menjadi Katolik minimalis? Paus Fransiskus menegaskan agar kita tidak menjadi orang Katolik yang suam-suam kuku, tentunya sebisa mungkin kita harus berusaha menjadi orang Katolik yang maksimalis.

Namun, alangkah baiknya bila kita juga mengembangkan kebiasaan untuk mengaku dosa secara rutin, bisa dua minggu sekali, atau sebulan sekali. Paus Emeritus Benediktus XVI menganjurkan hal ini. Ia berkata bahwa kita selalu membersihkan rumah kita, setidaknya seminggu sekali, sekalipun kotorannya toh itu-itu saja. Rumah yang tidak dibersihkan secara rutin tentu dapat membuat kita terkena penyakit. Nah, begitu pula jiwa kita. Kalau tidak dibersihkan secara teratur, maka jiwa kita pun bisa sakit, misalnya, kita menjadi tidak peka terhadap dosa, kita bingung dosa apa yang mesti diakukan pada romo, bahkan yang paling parah ialah kehilangan kesadaran akan dosa.

Yuk, mari menjadi Katolik yang maksimalis!

#8. Keperawanan = kemurnian.

Kesalahan nomor 8 ini merupakan kesalahan yang sangat umum. Seringkali, kalau kita melihat tayangan sinetron, orang yang kehilangan keperawanannya mendapatkan label atau stigma yang negatif, seakan-akan mereka itu pribadi yang nista yang tidak layak diberikan kesempatan untuk bertobat.

Gereja Katolik tidak mengajarkan bahwa keperawanan identik dengan kemurnian. Betul, penting sekali menjaga keperawanan bagi kaum perempuan. Namun, tidak dapat dipungkiri kalau ada saja hal-hal yang membuat mereka kehilangan keperawanan tersebut. Meskipun demikian, kemurnian lebih penting daripada keperawanan, karena kemurnian itu adalah suatu keutamaan, yaitu usaha kita untuk menjaga diri kita dari hal-hal yang tidak murni (menonton pornografi, bercanda dengan konten yang mesum, berpikiran porno, dst).

Keperawanan memang dapat hilang, namun kemurnian, sekalipun ternoda oleh dosa kita, ia dapat terus selalu diupayakan. Hidup murni merupakan sebuah perjuangan yang harus terus-menerus dilakukan, bahkan ketika seseorang telah menikah dan menjalani kehidupan berkeluarga.

#9. Pendidikan iman anak itu urusan sekolah/guru agama atau romo paroki.

Pernah saya temui ada orang yang berpendapat persoalan pendidikan iman anak itu sekarang menjadi tugasnya sekolah atau imam paroki. Orang tua, selain karena mereka terlalu sibuk bekerja sehingga tidak memiliki waktu untuk mendidik iman anak, mereka juga kurang memiliki pemahaman iman yang baik sehingga kurang mampu juga untuk membimbing anaknya.

Kita harus mengingat bahwa tugas untuk menanamkan iman merupakan kewajiban utama orang tua. Mengingat bahwa pendidikan agama Katolik di sekolah Katolik pun—setidaknya menurut penilaian saya dan teman-teman lain—juga kurang berkualitas dan terlalu dangkal, maka orang tua pun perlu mempelajari kembali ajaran Iman Katolik, entah membaca buku-buku Katolik yang bermutu, membaca Katekismus Gereja Katolik atau dokumen Gereja, atau membuka website Katolik sepertiEkaristi Dot Org, Katolisitas Dot Org, page Gereja Katolik, dan tentu saja blog Lux Veritatis 7.

#10. Kekudusan itu hanya untuk kaum tertahbis.

Pernah saya jumpai, ketika seseorang berusaha melakukan apa yang benar dan menolak menyesuaikan diri dengan perbuatan yang tidak benar, sering keluar pernyataan “kamu sok suci banget sih”. Pernyataan tersebut memberikan kesan, seolah-olah, kita ini tidak perlu menjadi suci dan mengupayakan kekudusan. Dan biasanya, sosok pribadi yang suci atau kudus itu tergambar dalam pribadi uskup, imam atau suster.

Pandangan tersebut tidaklah tepat, karena Konsili Vatikan II menyerukan bahwa panggilan kekudusan itu tidak hanya untuk kaum tertahbis, tetapi juga untuk umat awam. Kekudusan itu juga bisa dicapai oleh umat awam, dan bukan urusan uskup, romo atau suster saja. Jadi, mari kita juga bertekun dalam mengejar kekudusan pribadi kita.

#11. Misa itu harus interaktif, saat hening =  umat menganggur, umat bermain HP, umat tidak tahu harus melakukan apa.

Umat Katolik mengenal istilah partisipasi aktif dalam Liturgi. Namun seringkali partisipasi aktif disamakan dengan harus melakukan sesuatu, entah itu berdiri, memberikan tanggapan, bernyanyi, menjadi petugas Misa, dst. Partisipasi aktif disamakan dengan aktivitas lahiriah, dan karenanya ini menjadi sebuah kekeliruan.

Partisipasi aktif yang utama ialah partisipasi batin, baru kemudian partisipasi lahiriah. Saat hening merupakan saat untuk berdoa, untuk mempersiapkan dan menjaga batin kita agar tetap khidmat dalam menghadiri Kurban Kudus Misa. Oleh karena itu, bila ada waktu ketika umat hanya duduk diam (misalnya saat Persembahan), bukan berarti umat hanya menunggu giliran untuk menjawab tanggapan romo, bukan juga ini saat untuk menganggur, melamun, mengobrol dan bermain HP. Saat hening, misalnya setelah menyambut Komuni, merupakan saat ketika kita sungguh berusaha merasakan kehadiran Tuhan dalam Komuni Suci yang kita makan.

Dan jangan lupa, disposisi batin yang utama ialah berada dalam keadaan berahmat (alias tidak dalam keadaan berdosa berat). Lalu silakan baca juga artikel berikut: Penghayatan Makna dan Tata Gerak Liturgi: Sebuah Pengantar

***

Nah, itulah beberapa kesalahan penghayatan iman yang saya temukan selama ini. Anda memiliki pengalaman atau pemikiran berbeda yang belum dituliskan di atas? Silakan sampaikan hal tersebut di kotak komentar.

Produk terbaru

Rp (Hubungi CS)
Rp (Hubungi CS)
Order Sekarang » SMS :
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama BarangRapture menurut sudut pandangan katolik
Harga Rp (Hubungi CS)
Lihat Detail
Rp (Hubungi CS)
Rp (Hubungi CS)
Order Sekarang » SMS :
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama BarangInvestasi Masa Kini yang lebih meyakinkan
Harga Rp (Hubungi CS)
Lihat Detail
Rp (Hubungi CS)
Rp (Hubungi CS)
Order Sekarang » SMS :
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama BarangSafety First
Harga Rp (Hubungi CS)
Lihat Detail
Rp 65
Rp 652.500.000
Order Sekarang » SMS :
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama BarangPatung Hati Kudus Yesus – Asli Dari Vietnam
Harga Rp 65 2.500.000
Anda HematRp 2.499.935 (100.00%)
Lihat Detail
Rp 65
Rp 652.500.000
Order Sekarang » SMS :
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama BarangPatung Maria Di Lourdes – Asli Buatan Vietnam Memiliki Gradasi Warna Sempurna
Harga Rp 65 2.500.000
Anda HematRp 2.499.935 (100.00%)
Lihat Detail
Rp 2.500.000
Rp 2.500.000
Order Sekarang » SMS :
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama BarangPatung St Fransiskus Asisi – Asli Dari Vietnam Memiliki Gradasi Warna Sempurna
Harga Rp 2.500.000
Lihat Detail
Rp 2.500.000
Rp 2.500.000
Order Sekarang » SMS :
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama BarangPatung Maria Ratu Surga-Buatan Asli Vietnam
Harga Rp 2.500.000
Lihat Detail
Rp (Hubungi CS)
Rp (Hubungi CS)
Order Sekarang » SMS :
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama BarangSanto Fransiskus
Harga Rp (Hubungi CS)
Lihat Detail